EYD dan Tanda Baca

gambar ejaan yang disempurnakan
Ejaan merupakan hal yang sangat penting di dalam pemakaian bahasa terutama dalam ragam bahasa tulis. Ejaan sendiri mencakup penulisan huruf, penulisan kata, termasuk singkatan, akronim, angkalambang bilangan serta penggunaan tanda baca. Oleh karena itu, kita memerlukan ejaan untuk membantu memperjelas komunikasi yang disampaikan secara tertulis.

EYD atau Ejaan Yang Disempurnakan adalah ejaan Bahasa Indonesia yang menggantikan ejaan sebelumnya dan diresmikan pada 16 agustus 1972

Tercatat, Indonesia telah menggunakan beberapa ejaan. Awalnya menggunakan Ejaan Van Ophuysen, lalu Ejaan Republik (Ejaan Soewandi), Ejaan Pembaharuan, Ejaan Baru/Lembaga Bahasa dan Kasusastraan (LBK), baru kemudian Ejaan Yang Disempurnakan yang diresmikan sampai sekarang.

Pergantian ejaan ini juga berpengaruh pada perubahan cara penulisannya. Perbedaan-perbedaan antara EYD dan ejaan sebelumnya adalah:
• 'tj' menjadi 'c' : tjukur → cukur
• 'dj' menjadi 'j' : djalan → jalan
• 'oe' menjadi 'u' : oemoem -> umum
• 'j' menjadi 'y' : sajang → sayang
• 'nj' menjadi 'ny' : njaring → nyaring
• 'sj' menjadi 'sy' : sjarat → syarat
• 'ch' menjadi 'kh' : achir → akhir
• awalan 'di-' untuk menunjukkan tempat dengan kata depan 'di' dibedakan penulisannya. Kata depan 'di' pada contoh "di kampus", "di kantor", penulisannya dipisahkan dengan spasi, sementara 'di-' pada dibayar, dicari ditulis serangkai dengan kata yang mengikutinya. 

EYD juga mencakup penggunaan dalam 12 hal, yaitu penggunaan huruf besar (kapital), tanda koma, tanda titik, tanda seru, tanda hubung, tanda titik koma, tanda tanya, tanda petik, tanda titik dua, tanda kurung, tanda elipsis, dan tanda garis miring.

1. Penggunaan Huruf Besar atau Huruf Kapital
a. Huruf pertama kata ganti "Anda"
Contoh : Apakah Anda sudah mengerti ?

b. Huruf pertama pada awal kalimat.
Contoh : Tidak semua mahasiswa kelas malam Universitas Gunadarma yang sudah bekerja.

c. Huruf pertama unsur nama orang
Contoh : Burhanudin Wahyu

d. Huruf pertama petikan langsung
Contoh : Pak guru berkata, “Buka buku paket kalian dan buka halaman 18”

2. Tanda Koma (,)
a. Tanda koma dipakai di antara unsur-unsur dalam suatu perincian atau pembilangan.
Misalnya Anak kecil itu membeli permen, roti dan, es buah dan mainan.

b. Tanda koma dipakai untuk memisahkan kalimat setara yang satu dari kalimat setara berikutnya yang didahului oleh kata seperti tetapi atau melainkan.
Misalnya : Saya ingin datang, tetapi jalanan macet..

c. Tanda koma dipakai untuk memisahkan kata seperti o, ya, wah, aduh, kasihan dari kata yang lain yang terdapat di dalam kalimat.
Misalnya: Wah, bagus sekali gambar itu.

3. Tanda Titik (.)
a. Tanda titik dipakai pada akhir kalimat yang bukan pertanyaan atau seruan.
Misalnya DIa berangkat ke kantor setiap pukul 7 pagi.

b. Tanda titik dipakai untuk memisahkan angka jam, menit, dan detik yang menunjukkan jangka waktu. Misalnya: 
• 2.18.40 jam (2 jam, 18 menit, 40 detik)
• 0.15.50 jam (15 menit, 50 detik)
• 0.0.10 jam (10 detik)

c. Tanda titik dipakai untuk memisahkan bilangan ribuan atau kelipatannya.
Misalnya : Kota itu berpenduduk 88.000 orang.

Tanda titik tidak dipakai untuk memisahkan bilangan ribuan atau kelipatannya yang tidak menunjukkan jumlah. Misalnya : Tahun kelahirannya adalah 1977

4. Tanda Hubung ()
Tanda hubung menyambung suku-suku kata dasar yang terpisah oleh penggantian baris. 
Misalnya Selain anak-anak terlantar, razia itu ju-
ga menjaring para gelandangan.

5. Tanda Titik Koma (;)
Tanda titik koma dapat dipakai untuk memisahkan bagian-bagian kalimat yang sejenis dan setara. 
Misalnya Hari terus bergantitugas belum selesai juga.

6. Tanda Tanya (?)
Tanda tanya dipakai pada akhir tanya. Misalnya: 
• Kapan tugasnya terakhir dikumpulkan ?
• Apa kabar ?

7. Tanda Petik ("...")
a. Tanda petik mengapit petikan langsung yang berasal dari pembicaraan dan naskah atau bahan tertulis lain. Misalnya: "Hari masih hujan," kata Anto, "kita berangkat besok saja !"

b. Tanda petik mengapit judul syair, karangan, atau bab buku yang dipakai dalam kalimat. Misalnya: Puisi "Aku" terdapat pada halaman 42 buku itu.

8. Tanda Titik Dua (:)
Tanda titik dua dapat dipakai pada akhir suatu pernyataan lengkap jika diikuti rangkaian. Misalnya Untuk memudahkan pekerjaan kantor, kita harus membeli : pulpen, pensil, penghapus, kalkulator dan stempel.

9. Tanda Kurung ((...))
a. Tanda kurung mengapit keterangan atau penjelasan.
Misalnya Apakah dokumen BAST (Berita Acara Serah Terima) sudah diberikan ke Pak Joko ?

b. Tanda kurung mengapit huruf atau kata yang kehadirannya di dalam teks dapat dihilangkan.
Misalnya Makanan itu berasal dari (kota) Bogor.

10. Tanda Elipsis (...)
Tanda elipsis menunjukkan bahwa dalam suatu kalimat atau naskah ada bagian yang dihilangkan.
Misalnya : Sebab-sebab kemerosotan ... akan diteliti lebih lanjut.

Catatan: 
Jika bagian yang dihilangkan mengakhiri sebuah kalimat, perlu dipakai empat buah titik; tiga buah untuk menandai penghilangan teks dan satu untuk menandai akhir kalimat.
Misalnya 
Dalam tulisan, tanda baca harus digunakan dengan hati-hati ....

11. Tanda Garis Miring (/)
a. Tanda garis miring dipakai di dalam nomor surat dan nomor pada alamat dan penandaan masa satu tahun yang terbagi dalam dua tahun takwim.
Misalnya 
No. 10//11/BAK/2015
- Tahun ajaran 2015/2016

b. Tanda garis miring dipakai sebagai pengganti kata atau tiap.
Misalnya: 
- Pengirimannya melalui darat/laut (dikirimkan lewat darat atau laut)
- Buku itu harganya Rp 3500/lembar (buku itu harganya Rp 3500 tiap lembar)


Postingan populer dari blog ini

[UPDATE] TWRP 3.0.0-0 For Samsung Galaxy V SM-G313HZ

Philz Recovery 5.15.9 For Spreadtrum SC8830

[CUSTOM ROM] Nemoid ROM v1